Artikulasi Hati dan Otak

Ngado

4 Desember 2008, gw belom juga nemu hadiah ultah buat adek gw yang paling kecil. sebenernya gw udah tau mau ngasih apa, tapi barang barang yang udah gw liat ga ada yang cocok, minimal menurut selera gw yang emang agak agak high ini (apa iya ?)bahkan di mal kayak BIP pun ga ada. walhasil gw memutuskan mencari di pasar baru. stselah untel untelan di Damri (yang pasti gw berdiri, selain damrinya penuh, dengkul gw juga mentok di kursi depan kalo duduk) akhirnya gw nyampe juga di pasar baru.

gw ubek ubek dah tu pasar. di lantai satu, ga ketemu, lantai dua ga ketemu juga barangnya. di lantai tiga, kagak ada juga. di lantai empat, pusing bau kain. di lantai lima, perasaan gw berkata kalo gw bakal nemu, eh bener juga. deket tangga sono gw liat toko yang ngejual barang yang gw butuhin (barangnya rahasia yee). humm,,langsung deh gw pilih pilih barang yang cucok. ketemu juga deh barang yang sesuai ama selera gw, elegan. tu penjual ngasih harga 110 ribu. gw tau sih kalo di pasar pasar kek gini, biasanya harga aslinya setengahnye. langsung deh gw tawar 50 ribu hehehe, sadis yah nawarnya. soalnya hari tu gw ga bisa lama lama buat bikin tu penjual bosen liat tampang gw sehingga harganya bisa jatuh banget. seperti yang udah gw duga, penjualnya ternyata ga mau ngejual dengan harga segitu hehehe…dia minta 75 ribu, duuh gw males nawar lagi..gw tawar deh 60 ribu (katanya males nawar, tapi masih ada dorongan buat nawar soalny penjualnya lumayan good looking hwehehe..kidding)..keukeuh tu penjual ngejual 75 ribu. gw naekin tawaran deh jadi 65 ribu, ehh mau tu penjual. akhirnya dapet deh tu barang.

sepanjang perjalanan pulang, kepikiranlah buat ngebungkus tuh barang. padahal gw belom pernah sama sekali ngebungkus kado sendiri. kalo mau ngado, pasti minta dibungkusin orang. pas ngado buat adek taon kemarin, yang ngebungkusin si anggi. pas uchan nikah, yang ngebungkusin, si tia. akhirnya bulatlah tekadku untuk membungkus kado sendiri. sesampainya di salman, gw mampir dulu ke istek buat beli kertas kado.

ternyata ngebungkus kado lumayan mengasyikkan juga. sempet kepikiran sih, ngapain repot repot di bungkus, toh bakal di sobek juga. tapi, akhirnya gw sadar filosofi membungkus kado. membungkus kado ternyata sebuah jalan supaya pemberian itu terasa lebih manis. ada kesungguhan disana untuk memberikan yang terbaik untuk orang yang kita sayangi. tapi, kita tidak merasa sakit hati ato menyesal saat hasil jerih payah kita membungkus kado malah dibalas dengan disobeknya bungkus kado itu untuk diambil isinya. justru kita merasa gembira saat orang berbahagia menerima pemberian kita, tanpa terpikirkan telah sobeknya bungkus kado itu. artinya, kita rela bersusah payah demi melihat orang yang kita sayangi bahagia. gw tulis susah payah karena gw emang susah payah ngebungkus kado itu.

dan inilah hasil jerih payah gw…

dsc00005

Desember 5, 2008 Posted by | iseng, kontemplasi | 3 Komentar

Ngirit apa Markus ?

Makanlah saat lapar dan berhenti makan sebelum kenyang..begitulah ajaran rasulullah tentang makan. tapi, kayaknya gampang gampang susah tuh. kadang kalo perut laper trus liat makanan, kepikiran pengen melahap makanan apa aja yang ada di situ. apalagi yang namanya mahasiswa, liat makanan murah apalagi gratis, masih bisa dimakan (belom basi maksudnya) pasti langsung dibahas. kalo bisa, buat persediaan 2 hari kali yee.
nah kejadian serupa gw alamin pas lagi makan pagi menjelang siang di kantin salman. gw makan menurut porsi gw, yaa yang kira kira cukup buat sampe makan siang menjelang malam (makan 2x sehari ceritanya). menjelang detik detik penghabisan makanan gw, datanglah sesosok mahasiswa bertubuh kurus (estimasi beratnya setengah berat badan gw. berat gw sekitar 84 kg) dia duduk pas di depan gw. pas tu orang duduk di depan gw, elah dhalah…porsi makannya dua kali porsi makan gw!!! langsung deh mendadak gw kenyang seketika ngeliat porsi makan super duper jumbo dumbo kek gitu. walhasil tiga suapan penghabisan makanan gw, gw abisin dengan susah payah saking mual ngerasa kenyang banget gara gara liat porsi tu orang. begitu abis makanan gw, gw langsung minum supaya makanan gw ga nyangkut di tenggorokan.
setelah makanan meluncur ke perut, timbullah pikiran aneh yang mendasari penulisan postingan blog ini. langsung gw ambil HP SonyEricsson gw. gw pun berpura pura membaca sms dan mengetik balesannya. padahal gw arahin tuh kamera HP gw ke makanan tu anak. dan akhirnya, JEPREETTTT (pastinya shutter gw silent dulu dong, suara tu ada dalam ati gw) dan hasilnya..
jepreet

segera setelah gw dapetin gambarnya, kaburlah gw dengan hati riang (lho??) menurut lo, porsi tu anak standar ato tu anak emang markus ???
(maruk dan rakus maksudnya, yang punya nama markus including markus horison, kesamaan nama bukan merupakan kesengajaan)

Desember 5, 2008 Posted by | iseng | Tinggalkan komentar

Pengen Terkenal

Om Bono lagi gundah. udah hampir dua taon dia jadi ketua perkumpulan pemuda-Pemuda Harapan Kelurahan, disingkat PeHaKa- di kampung BlangBentong, tapi dia belom juga jadi terkenal. orang orang sekampung lebih kenal pak haji dulah, mantan ketua perkumpulan pemuda yang gagal jadi lurah di pilrah (pemilihan lurah) periode kemaren. sekarang, orang orang sekampung lebih kenal Bang Edi, pentolan PeHaKa yang jadi ketua RW 03. Gundahnya Bang Bono disebabin dia pengen nyalonin jadi lurah periode depan ato minimal jadi kepala seksi di kelurahan. nah, pertanyaannya sekarang yang bergelayut di benak Bang Bono ntu gimana caranya supaya orang sekampung kenal ama dia.

Setelah dipikir masak masak, Bang Bono ngerasa perlu buat melaksanakan politik pencitraan kayak pejabat pejabat sekarang. buat ngelaksanain strategi itu, bang Bono butuh tim khusus. akhirnya, dipanggillah Joni, Parto, Tiur, dan Samijan buat jadi tim khususnya. mereka pun mengadakan rapat di warung kopi Bu Ijah di samping lapangan bola.

“Temen Temen seperjuangen, hari ini saya memutusken buat melaksanaken suatu terobosan kedepan guna melancarken daripada rencana saya mencalonken diri saya sebagai lurah kampung blang bentong ini” tegas bang Bono mengawali pembicaraan dengan suara agak diberat beratin

“Bang, kok suara abang jadi kaya gono sih ?sakit apa bang ?” cetus Tiur

“Ah elo Ti, lu ga tau yah ? ini tuh gaya bicara Pak Harto, Idola Gue”, kata Bang Bono

“Lha Bang, kok idola Abang Kok Pak Harto, Bukannya dia kesangkut Korupsi ?” Samijan Ikut Nimpalin sambil nyomot gorengan pisang

“Kalo ngeliat orang jangan sepenggal sepenggal, liat jasa jasanya juga. beras lebih murah pas jaman sapa ? minyak ? rokok, apalagi hayo?”, Bang Bono ngeles

“Iya juga ye bang, lha terus ngapain kita ngumpul bang ?” kata samijan

“justru ntu, gue mau ngomongin ni. rokok ?”, tawar Bang Bono ke peserta rapatnya ntu.

masing masing peserta rapat kecuali si Tiur ngambil rokok yang ditawarin Bang Bono. Bu Ijah sibuk merhatiin dan nyatetin apa aja yang udah diambil orang orang yang lagi kasak kusuk di tempatnya ntu.

“Din, sini din. lu perhatiin dan catetin apa aja yang dimakan orang orang tu, emak mau ke wc dulu”, suruh Bu Ijah ke anaknya, Pidin yang hampir lulus SD 5 taon lalu tapi keburu berhenti soalnya udah bisa baca tulis.

kita balik lagi ke cerita Bang Bono.

“Gini, Lu Lu Pada tau kan ? gue udah jadi ketua PeHaKa, tap..”, sebelum bang Bono selese, temen temennya kompak nimpalin

“udaah…”,

“Tapi, lu tau sendiri kan, sampe saat ni gue belom terkenal ? nah gi..”, lagi lagi sebelum selese ngomong, temen temen Bang Bono udah nimpalin duluan

“Tauuu..”, Lama lama bete juga bang bono

“dengerin dulu napa!”, kata bang bono sambil gaplokin kepala temen temennya satu satu

“iye bang iye”

“nah menurut lu pada, gimana caranya supaya gue bisa terkenal nih. pan kalo gue ga terkenal, gimana orang orang mau milih gue pas pilrah nanti ?”, tanya bang bono

“wah kite kudu bikin abang terkenal nih bang”, cetus Parto

“wah bener banget To, abang harus mikir gimana caranya buat terkenal bang”, timpal Joni

“ide brilian Jon, nah sekarang gimana bikin diri abang terkenal”, timpal samijan

“brilian brilian, palelu gue sambel!!justru itu yang pengen gue omongin”, kesel juga Bang Bono dengerin anggepan temen temennya

akhirnya mereka semua mikir sambil nyomot gorengan satu persatu. diiringi dengan pemesanan beberapa buah kopi pait (Si Tiur udah ge er aja pas liat mereka mesen kopi pait. dia mikir pasti temen temennya cuma mesen kopi pait soalnya hanya dengan menatap wajah manisnya, kopi tu bakal jadi manis. padahal temen temennya bokek kering)

“Ah Gue Ada ide bang!!”, kata samijan

“gimana jan ?gimana”, tanya temen temennya

“gini bang, pas mau pilpres ampe pilkada kan banyak tuh spanduk yang judulnya orang orang yang nyalonin. gimana kalo abang niru aja?”, lanjut samijan

“wah ide bagus jan, tapi duitnye dari mana ?”, kata Bang Bono

“Lah abang, duit iuran PeHaKa Tiap bulan emang buat apa ?”, kata Tiur

“Lah namanya korupsi diong Ti ?”,

“Dikit Dikit lah bang, abang gantilah bendahara PeHaKa ame Tiur. dijamin beres!!!”,

“Wah bener juga Ti Ye..otak lu encer juga”,

“Tapi apa kata katanya bang ?”,

Bang Bono Bingung, akhirnya mereka mikir lagi.

“Aha..gue tau bang!!”,kata Joni

“apa..apa?”,

“kita harus bikin kata katanya yang bener, fakta nyata. bener ga?”

“Bener”,

“Kita harus bikin kata katanya sederhana tapi dalem!!”,

“bener”,

“nah, Gue usul kata katanye HIDUP ADALAH BERNAPAS bang!!”,

“lha ya iyalah Jon, kalo kagak napas ya Mati”, timpal Samijan

“justru itu, kita kudu nerangin ke orang orang. bayangkan kalo tidak bernapas, kita akan mati. bayangin kalo tidak bernapas, buat sapa oksigen di dunia ini ? bayangin kalo tidak bernapas, siapa yang makanin anak bini kita ? bayangin kalo tidak bisa bernapas ?”,

“kalo ga bernapas, gue kagak bisa maju ke pemilihan lurah”, ceplos bang Bono

rapat pun selesai dengan keputusan akan dibuat spanduk HIDUP ADALAH BERNAPAS nya Bang Bono betebaran di sepenjuru kampung dengan gambar Bang Bono lagi ngeliat langit sambil ada lambang PeHaKa.

sebelum peserta rapat pada cabut, pidin buru buru ngasih bon.

“Bang, abang kan yang ngundang rapat. bayarin yah”, kata Parto

bang Bono ga bisa ngeles. matanya melotot pas liat bon yang dikasih pidin

“lha din, kok banyak ama ?”, kata Bang Bono

“lha bang, abang ga liat wadah gorengan mpok aye yang udah ludes itu yah?”

bang bono cuma grundel dalem ati. tapi, dia tetep seneng ga lama lagi dia bakalan terkenal

beberapa hari kemudian, di belahan kampung yang laen, Odi lagi ngegembalain kebo kebonya di lapangan rumput. Odi ngeliat spanduknya bang Bono.

“Ya Ampun, kebo kebo gue juga tau kalo HIDUP ADALAH BERNAPAS. tuh mereka lagi bernapas.”,

dibelahan kampung laen, Bang Bono lagi girang soalnya banyak sekarang yang ngenal dia. ngenal kebegoannya..

Juli 2, 2008 Posted by | ironi, iseng | 4 Komentar

Kenapa Turki Gagal Ke Final

kegagalan turki ke final piala eropa tahun ini bisa jadi merupakan perulangan sejarah silam mereka. dahulu kala, saat turki masih berbentuk kekhalifahan tepatnya kekhalifahan utsmaniyah, turki melakukan ekspansi ke eropa. hingga sampailah mereka ke austria dan berkecamuklah perang mulai tanggal 14 juli 1683. selama dua bulan, austria dikepung oleh tentara turki. dan hampir saja jatuh ke tangan turki. namun kemudian raja austria meminta bantuan polandia dan akhirnya kalahlah turki yang hampir membuat sejarah dengan menaklukkan eropa.

kejadian pun berulang, turki mengawali campaign nya di piala eropa dengan buruk, kekalahan dari portugal. namun, perlahan mereka mampu membuat kejutan dengan menumbangkan kuda hitam, kroasia yang mengalahkan jerman. tragisnya, mereka dikalahkan negara yang dikalahkan kroasia, jerman. terlebih lagi jika merunut pada sejarah, jerman memiliki sejumlah pemain yang mempunyai darah polandia, negara yang mengalahkan turki di pertempuran wina, 12 september 1883.

dan sejarahpun berulang di sepakbola…

ps:sebenernya lebih mengharapkan jerman ketemu rusia di final biar bisa nulis juga tentang stalin vs hitler hehehe

Juni 28, 2008 Posted by | iseng | 4 Komentar