Artikulasi Hati dan Otak

Jika Anjing Kesayangan Menjadi Anjing Penjaga

Di daerah kebon bibit, bandung, ada satu perumahan yang cukup elit yang apabila berjalan disana jarang nampak ada kehidupan, kecuali kehidupan anjing. anjing anjing disana cukup galak, ada orang lewar saja -tak peduli apakah ia bermaksud baik atau jahat, mencurigakan atau tidak, pasti akan digonggongin. yang namanya orang lewat kan jadi takut, walaupun dia tahu gonggongan itu seperti gertak sambal karena si anjing dirantai oleh majikannya.

Namun, bila kepada majikannya, anjing itu menjadi begitu penurutnya. seberapa brengseknya si majikan, sang anjing tidak peduli karena satu alasan sederhana, majikannyalah yang memberinya makan.

mungkin kita melihat hal diatas adalah sesuatu yang common, terlampau biasa. sebuah kelumrahan karena menghadapi objek yang bernama anjing.

Namun bagaimana bila yang melakukan itu adalah manusia atau lebih tepatnya lagi sekelompok manusia?

saya merasa hal yang sama pun terjadi pada media pers dalam negeri kita.media, memanfaatkan kebebasannya, menghantam berbagai sisi kehidupan mulai dari politik, ekonomi, hingga kriminalitas. hampir semuanya mendapat sorotan media. pemerintah pun menjadi sasaran empuk blow up pemberitaan apalagi bila ada kebijakan yang tidak populis atau ada elemen pemerintah yang melakukan tindak pidana misalnya korupsi.

hal itu memang sesuatu yang baik, peran yang cukup baik sebagai penyeimbang trias politica yang berkuasa. namun, agaknya media kita tidak terlampau tertarik untuk mengadakan riset jurnalisme tentang perilaku asing yang dengan seenaknya mengobrak abrik bangsa melalui perampokan SDA, kontrak kontrak kerjasama yang merugikan, hingga kejahatan lingkungan yang mereka lakukan.

media seakan lebih fokus memberitakan konflik konflik anak anak bangsa mulai dari yang ecek ecek seperti kriminalitas jalanan hingga konflik kepentingan dan pemikiran yang melibatkan elit dalam negeri. sedangkan konflik horizontal (tepatnya diagonal, karena asing hampir setara pemerintah namun tidak langsung berada diatas rakyat) antara pribumi dan asing terkesan diberitakan sambil lalu dan alakadarnya. bayangkan jika tindak kriminal saja ada penelusuran dan laporan khususnya seperti acara jejak kasus, delik dan lainnya, dan bahkan infotainment pun melakukan laporan khusus bila ada gosip yang heboh, bagaimana mungkin kejahatan kemanusiaan dan lingkungan yang dilakukan asing dalam mengeruk kekayaan bumi indonesia hanya diberitakan sambil lalu dan alakadarnya saja?

media seakan menjadi alat adu domba bangsa yang memantik rasa curiga dan permusuhan satu anak bangsa ke anak bangsa yang lainnya melalui isu isu terorisme, sengketa pilkada, hingga penggusura pemukiman, sedangkan raksasa raksasa destroyer dibiarkan memiliki citra yang baik hingga anak anak bangsa memandang mereka seperti malaikat penyedia lapangan kerja dan sumber investasi. karena itulah, anak anak bangsa tidak ragu untuk “bekerja” pada raksasa raksasa itu.

media kini seperti menjadi anjing kesayangan para maijakn majikanna dan berlagak seperti anjing penjaga yang galak, yang akan menggonggongi siapapun yang lewat dan tertangkap matanya.

pada akhirnya, sudah selayaknya media mengambil peran penting sebagai alat perjuangan kepentingan rakyat banyak, bukan sekedar alat filtering informasi bagi bangsa kambing congek.

Juli 16, 2008 Posted by | ironi, kebangsaan | Tinggalkan komentar

Pengen Terkenal

Om Bono lagi gundah. udah hampir dua taon dia jadi ketua perkumpulan pemuda-Pemuda Harapan Kelurahan, disingkat PeHaKa- di kampung BlangBentong, tapi dia belom juga jadi terkenal. orang orang sekampung lebih kenal pak haji dulah, mantan ketua perkumpulan pemuda yang gagal jadi lurah di pilrah (pemilihan lurah) periode kemaren. sekarang, orang orang sekampung lebih kenal Bang Edi, pentolan PeHaKa yang jadi ketua RW 03. Gundahnya Bang Bono disebabin dia pengen nyalonin jadi lurah periode depan ato minimal jadi kepala seksi di kelurahan. nah, pertanyaannya sekarang yang bergelayut di benak Bang Bono ntu gimana caranya supaya orang sekampung kenal ama dia.

Setelah dipikir masak masak, Bang Bono ngerasa perlu buat melaksanakan politik pencitraan kayak pejabat pejabat sekarang. buat ngelaksanain strategi itu, bang Bono butuh tim khusus. akhirnya, dipanggillah Joni, Parto, Tiur, dan Samijan buat jadi tim khususnya. mereka pun mengadakan rapat di warung kopi Bu Ijah di samping lapangan bola.

“Temen Temen seperjuangen, hari ini saya memutusken buat melaksanaken suatu terobosan kedepan guna melancarken daripada rencana saya mencalonken diri saya sebagai lurah kampung blang bentong ini” tegas bang Bono mengawali pembicaraan dengan suara agak diberat beratin

“Bang, kok suara abang jadi kaya gono sih ?sakit apa bang ?” cetus Tiur

“Ah elo Ti, lu ga tau yah ? ini tuh gaya bicara Pak Harto, Idola Gue”, kata Bang Bono

“Lha Bang, kok idola Abang Kok Pak Harto, Bukannya dia kesangkut Korupsi ?” Samijan Ikut Nimpalin sambil nyomot gorengan pisang

“Kalo ngeliat orang jangan sepenggal sepenggal, liat jasa jasanya juga. beras lebih murah pas jaman sapa ? minyak ? rokok, apalagi hayo?”, Bang Bono ngeles

“Iya juga ye bang, lha terus ngapain kita ngumpul bang ?” kata samijan

“justru ntu, gue mau ngomongin ni. rokok ?”, tawar Bang Bono ke peserta rapatnya ntu.

masing masing peserta rapat kecuali si Tiur ngambil rokok yang ditawarin Bang Bono. Bu Ijah sibuk merhatiin dan nyatetin apa aja yang udah diambil orang orang yang lagi kasak kusuk di tempatnya ntu.

“Din, sini din. lu perhatiin dan catetin apa aja yang dimakan orang orang tu, emak mau ke wc dulu”, suruh Bu Ijah ke anaknya, Pidin yang hampir lulus SD 5 taon lalu tapi keburu berhenti soalnya udah bisa baca tulis.

kita balik lagi ke cerita Bang Bono.

“Gini, Lu Lu Pada tau kan ? gue udah jadi ketua PeHaKa, tap..”, sebelum bang Bono selese, temen temennya kompak nimpalin

“udaah…”,

“Tapi, lu tau sendiri kan, sampe saat ni gue belom terkenal ? nah gi..”, lagi lagi sebelum selese ngomong, temen temen Bang Bono udah nimpalin duluan

“Tauuu..”, Lama lama bete juga bang bono

“dengerin dulu napa!”, kata bang bono sambil gaplokin kepala temen temennya satu satu

“iye bang iye”

“nah menurut lu pada, gimana caranya supaya gue bisa terkenal nih. pan kalo gue ga terkenal, gimana orang orang mau milih gue pas pilrah nanti ?”, tanya bang bono

“wah kite kudu bikin abang terkenal nih bang”, cetus Parto

“wah bener banget To, abang harus mikir gimana caranya buat terkenal bang”, timpal Joni

“ide brilian Jon, nah sekarang gimana bikin diri abang terkenal”, timpal samijan

“brilian brilian, palelu gue sambel!!justru itu yang pengen gue omongin”, kesel juga Bang Bono dengerin anggepan temen temennya

akhirnya mereka semua mikir sambil nyomot gorengan satu persatu. diiringi dengan pemesanan beberapa buah kopi pait (Si Tiur udah ge er aja pas liat mereka mesen kopi pait. dia mikir pasti temen temennya cuma mesen kopi pait soalnya hanya dengan menatap wajah manisnya, kopi tu bakal jadi manis. padahal temen temennya bokek kering)

“Ah Gue Ada ide bang!!”, kata samijan

“gimana jan ?gimana”, tanya temen temennya

“gini bang, pas mau pilpres ampe pilkada kan banyak tuh spanduk yang judulnya orang orang yang nyalonin. gimana kalo abang niru aja?”, lanjut samijan

“wah ide bagus jan, tapi duitnye dari mana ?”, kata Bang Bono

“Lah abang, duit iuran PeHaKa Tiap bulan emang buat apa ?”, kata Tiur

“Lah namanya korupsi diong Ti ?”,

“Dikit Dikit lah bang, abang gantilah bendahara PeHaKa ame Tiur. dijamin beres!!!”,

“Wah bener juga Ti Ye..otak lu encer juga”,

“Tapi apa kata katanya bang ?”,

Bang Bono Bingung, akhirnya mereka mikir lagi.

“Aha..gue tau bang!!”,kata Joni

“apa..apa?”,

“kita harus bikin kata katanya yang bener, fakta nyata. bener ga?”

“Bener”,

“Kita harus bikin kata katanya sederhana tapi dalem!!”,

“bener”,

“nah, Gue usul kata katanye HIDUP ADALAH BERNAPAS bang!!”,

“lha ya iyalah Jon, kalo kagak napas ya Mati”, timpal Samijan

“justru itu, kita kudu nerangin ke orang orang. bayangkan kalo tidak bernapas, kita akan mati. bayangin kalo tidak bernapas, buat sapa oksigen di dunia ini ? bayangin kalo tidak bernapas, siapa yang makanin anak bini kita ? bayangin kalo tidak bisa bernapas ?”,

“kalo ga bernapas, gue kagak bisa maju ke pemilihan lurah”, ceplos bang Bono

rapat pun selesai dengan keputusan akan dibuat spanduk HIDUP ADALAH BERNAPAS nya Bang Bono betebaran di sepenjuru kampung dengan gambar Bang Bono lagi ngeliat langit sambil ada lambang PeHaKa.

sebelum peserta rapat pada cabut, pidin buru buru ngasih bon.

“Bang, abang kan yang ngundang rapat. bayarin yah”, kata Parto

bang Bono ga bisa ngeles. matanya melotot pas liat bon yang dikasih pidin

“lha din, kok banyak ama ?”, kata Bang Bono

“lha bang, abang ga liat wadah gorengan mpok aye yang udah ludes itu yah?”

bang bono cuma grundel dalem ati. tapi, dia tetep seneng ga lama lagi dia bakalan terkenal

beberapa hari kemudian, di belahan kampung yang laen, Odi lagi ngegembalain kebo kebonya di lapangan rumput. Odi ngeliat spanduknya bang Bono.

“Ya Ampun, kebo kebo gue juga tau kalo HIDUP ADALAH BERNAPAS. tuh mereka lagi bernapas.”,

dibelahan kampung laen, Bang Bono lagi girang soalnya banyak sekarang yang ngenal dia. ngenal kebegoannya..

Juli 2, 2008 Posted by | ironi, iseng | 4 Komentar

Balada BLT di Kampung (based on true story)

alkisah, sampailah kabar data orang orang yang menerima BLT di kampung BlangBentong. alangkah terkejutnya mpok Ijah melihat namanya ga masuk sedangkan kenalannya Mpok Karni dapet. sebenernya, mpok Ijah awalnya rela rela aja dia ga dapet BLT, tapi setelah Mpok Karni dapet, dia jadi senewen.

“mosok, mpok Karni yang lagi bangun rumah aja dapet, lha saya enggak “, grundelnya di lubuk hati mpok Ijah yang paling dalem.

akhirnya, berita tentang Mpok Karni yang dapet BLT ditambah bumbu bumbu pemanis omongannya Mpok Ijah sontak bikin orang sekampung mulai cas cis cus. Keadaan ni dimanfaatkan Mpok Ijah buat menggalang massa. Mpok Ijah pun mulai melakukan komunikasi politik dengan ibu ibu sampe remaja putri tetangganya. walhasil dalam 3 hari dia udah berhasil menggalang dukungan. Parmi, Painem, Sutini, Mpok Leha, Marni, Mpok Nani adalah barisan pendukung loyalnya yang siap memperjuangkan aspirasi mereka ke kepala kampung.

“pokoknya hari jumat kita mesti nyelenggarain demo ke kantor kelurahan! kalo perlu kita datengin rumah lurahnya sekalian !! setuju ga mpok mpok ?”,

“lha Mpok Ijah, kalo cuma segini doang orangnya kurang banyak”, kata Parmi sambil ngacungin tujuh jarinya

“Itu sih gampang, kita ajakin aja mpok mpok yang laen!”. Koar Mpok Ijah bak komandan pasukan spartan

“Lha kalo mereka ga mau mpok?”, Painem nimpalin

“Bilang aja, kalo ga mau ikut, ntar di eng sama mpok mpoksekampung”, kata Mpok Ijah enteng..

di eng itu dalam bahasa jawa artinya dimusuhin.

akhirnya, hari H pun tiba. Mpok Ijah udah rapi jali make kebaya ijo dengan balutan kain sebagai bawahan busananya.

“Nem, udah berapa yang kumpul ?klo udah mapuluh orang, berangkat aja. sekalian ngajakin yang masih di rumah”, kata Mpok Ijah

“mapuluh sih udah Mpok”, kata painem

“Mpok Mpok sekalian, hari ini kita akan menuntut keadilan. kita akan memperjuangkan supaya kita semua kebagian BLT!!kalo dapet kan lumayan! bisa dapet sekitar 700 rebu ampe satu setengah juta loh !!kan lumayan!!!” itulah sepenggal orasi Mpok Ijah

“wah lumayan tuh buat beli baju”,

“iya, buat beli Hape juga bisa”,

“asik, bisa buat beli lemari ma TV baru nih”.

akhirnya serombongan mpok mpok dari kampung BlangBentong pun bergerak. kalo ngeliat ada ibu ibu laen, “diajaklah” ibu ibu itu. walo ibu itu sebenernya ga mau, tapi gara gara takut dimusuhin akhirnya ngikut juga dah

“ya daripada di eng mas, mending ngikut ajalah. itung itung jalan jalan muterin kampung”, kata seorang ibu saat ditanyain suaminya pas ketemu di jalan saat suaminya lagi jualan bakmi.

“Mpok..Mpok Ijah, Mpok Tini katanya ga bisa tuh, dia lagi ngliwet!!”, teriak Parni dari depan.

ngliwet tuh masak dalam bahasa jawa.

“Mpok Mpok, nanti berhenti dulu di rumahnya Mpok Tini yah!!kita tungguin dia dulu”,

akhirnya rombongan ibu ibu itu berhenti dulu di rumah Mpok Tini

“wealah ono opo tho, pada rame rame ngumpul disini?”, tanya Mpok Tini

“Mpok, kita mau demo supaya dapet BLT nih! pokoke mesti ngikut, kalo ga, kita eng!!”, kata Mpok Leha

“Lah Pok, saya lagi ngliwet, masa ditinggal. kasian si untung sama Bapaknya dong ?tar mereka makan apa?”, Mpok Tini coba ngeles

“pokoknya kita bakalan nungguin mpok selese ngliwet!!”; tegas Mpok Leha

setengah jam kemudian Mpok Tini udah keluar sambil nggrundel..

“Yo Wis, ayo berangkat!!”,

akhirnya mereka pun kembali melanjutkan long marchnya menuju kantor kelurahan. satu jam kemudian mereka nyampe di kantor kelurahan..

“Wah Wah, ono opo ? kok pada ngumpul di kantor”, Pak Mandor heran melihat kedatangan puluhan ibu ibu

“Pak Mandor, Pak kadus ato PakLurah ada enggak ?!!”, tanya mpok Ijah

“Ga ada, lagi pada rapat, mau apa sih?” kata pak mandor. padahal keduanya lagi ada di rumahnya masing masing. ogah ke kantor soalnya ngedenger kalo ibu ibu mau pada demo

“mau ngambil duit pak!!”, kata ibu ibu di belakang

“lha kok ngambil duit di kelurahan? emangnya ibu ibu nabung di kelurahan?” Pak Mandor heran

akhirnya setelah Mpok Ijah ngejelasin, pahamlah Pak Mandor akan duduk masalahnya. tapi ia berputus asa untuk menerangkan bahwa yang berwenang menentukan siapa yang mendapat BLT itu adalah orang dari provinsi bukan desa. ia putus asa karena saat ia menerangkan ke beberapa ibu ibu, ibu ibu yang laennya ikut ngomong. jadi cape sendiri si Pak MAndor. cape deehh…

“Mpok Mpok, ayo kita ke rumah pak lurah aja! kita tungguin ampe nongol!!” komando Mpok Ijah

akhirnya massa pun bergerak meninggalkan Pak Mandor yang lagi geleng geleng kepala

“Sialan tuh ibu ibu, udah ngambil air minum seenaknya, eh ga ada yang diminum..ck..ck..ck..lha kamu ngapain disitu Met, sambil ngopi lagi!!”, tegur pak mandor ngeliat pak mamet yang lagi asik ngopi di ruang pertemuan staf keluarahan

pak mamet pun ngeloyor pergi diiringi grundelan pak mandor

“dasar, cari kesempatan dalam kesempitan!!”,

rupanya saat ada demo tadi pak mamet menyelinap ke ruang pertemuan dan minum kopi yang diperuntukkan pamong kelurahan.

rombongan ibu ibu pun akhirnya tiba di rumah pak Lurah. mau tak mau pak lurah pun akhirnya keluar rumah karena anaknya udah ga tahan diomelin ibu ibu sekampung.

“bilang ke mereka, tunggu sebentar, bapak mandi dulu”, kata pak lurah ke anaknya yang udah nggrundel mulu akibat diomelin ibu ibu

akhirnya ibu ibu pun menunggu pak lurah, disela sela menunggu, rupanya ibu ibu pada duduk karena cape dari tadi jalan mulu. cape deeh. melihat banyak ibu ibu yang lagi duduk, Mpok Ijah kesel

“Eh Mpok Mpok, kok pada duduk sih ? yang namanya demo tuh kalo ngeliat di Tipi Tipi ya berdiri!!”, cerocos Mpok Ijah

Ibu ibu yang lain pun manut

“eh mangga pak lurah udah gede gede tuh, minta yuk”, cetus si Nani saat melihat pohon mangga di halaman rumah Pak Lurah

“wah iya, Mpok Karti, pinjem pisau ke Bu Lurah dong, ibu kan deket ama dia”, cetus Mpok Ida

akhirnya, asiklah ibu ibu itu ngerujak di sela sela demonya. tak berapa lama pun pak lurah nongol

“lha kok malah ngerujak..”, ceplos pak lurah

ceplosan ini pun disambut oleh cerocos Mpok ijah dan ibu ibu laen yang menuntut supaya BLT diabgi adil ke semua orang kampung.

“ya gitu pak Lurah, mending duit BLT tuh dibagiin aja ke semua orang, biar adil. kan enak, ga ada yang sirik, ga ada yang demo. sama sama seneng kan ?” argumen Mpok Ijah.

“Eh Mpok, yang nentuin sapa yang dapet BLT tuh orang dari provinsi bukan orang kelurahan. ya kita ga bisa.udah ada standarnya sendiri. coba kalo semuanya dapet, nanti malah buat beli Hape, beli lemari, bukan buat beli beras”, kata pak lurah

“saya sih kalo dapet buat beli baju”, ceplos Mpok Atun

“tuh Atun malah buat beli baju”, tukas pak lurah sembari tersenyum penuh kemenangan

“enggak pak lurah enggak, duitnya ntar atun beliin beras deh, atun janji!!”, kata atun buru, sambil digaplokin ibu ibu yang laen.

“eh pak lurah, ternyata pak lurah ganteng juga ya kalo abis mandi. klimis. pantes bisa dapet perawan lagi”, kata Rodiah yang denger kabar kalo pak lurah punya istri muda lagi.

pak lurah pun gelagapan. “mau kaos pak dodon enggak nih”, tawar pak lurah

pak dodon adalah calon bupati yang didukung pak lurah. sebenernya “terpaksa” didukung karena pak dodon itu calon incumbent, jadi pak lurah ngerasa ga enak kalo ga ngedukung..secara ada “instruksi” gitu loh.

“mau pak, mau” tukas ibu ibu serempak

akhirnya ibu ibu yang demo pun dibagi kaos calon bupati yang didukung pak lurah.

“pak, sayanya minta 2 lagi dong bajunya”, kata Mpok Rini

“lha bu, satuan aja. nanti ibu ibu yang laennya pada minta lagi”, kata pak lurah

“pak lurah ini gimana, masih untung saya cuma minta 2. buat anak anak saya aja pak. biarin lah suami saya ga kebagian”, tukas Mpok Rini

“abis mpok!!” kata pak lurah, biar cepet selese.

pak lurah mikir dengan ngasih kaos kali aja ibu ibu ini mau pulang.

eh..ternyata enggak. Mpok Ijah pun kembali nyerocos, akhirnya pak lurah pun cape. cape deeh

“ya udah, kalo gitu saya minta 6 perwakilan dari ibu ibu buat ikut saya ke kecamatan”,

akhirnya Mpok ijah, Mpok Leha, Painem, Parti, Mpok Rini, dan Mpok Tini ikut pak lurah. melihat vacum of power di tubuh demonstran, Mpok Nani langsung berinisiatif memimpin

“mpok mpok, daripada kita diem nih, mending kita berangkat aja ke kecamatan yuk.. nyusul mpok mpok yang berangkat ama pak lurah”

“ayo ayo, daripada ga ada kerjaan”,

“iya, sekalian ngedukung temen kita”,

“ayo, pokoknya yang ga ikut di eng“,

“jangan lupa make bajunya pak dodon yah!!”

akhirnya, dengan berseragam kaos bergambar pak dodon, mereka pun berangkat ke kecamatan.

……………………………………….

setibanya di kecamatan, mereka pun ngaso di pendopo kecamatan. pak lurah dan pak camat pun menghadapi mereka. saat akan berbicara ke massa, pak camat berbisik ke pak lurah

“pak lurah, kok dibawa kesini sih ?”,

“hehehe, biar saya ga sendirian pak, cape ngadepinnya”, pak lurah cengengesan

akhirnya, pak lurah dan pak camat berdiri di tengah tengah massa. saat pak camat memberikan pengarahan dan keterangan pada massa, si Atun berbisik pada pak lurah

“pak lurah, itu sapa sih pak yang baru lewat”,

“yang mana tun?”,

“itu tuh pak, yang tinggi, putih, badannya besar, pake kacamata, dan cukurannya belah tengah itu. ganteng banget” si Atun centil

“itu sekretarisnya pak camat tun”, kata pak lurah sambil geleng geleng kepala

atun pun kembali diam. tapi tak beberapa lama, dia berbisik lagi

“pak lurah, kata Mpok Tini yang gembrot itu katanya istrinya pak camat ya pak?”

“iya tin, emang napa?”,

“gapapa pak, ih gembrot banget!kayak kuda nil, mending pa camat ama atun deh. masih singset!!”,

huff, cape deeh batin pak lurah.

sebenarnya apa yang dikatakan pak camat tidak jauh berbeda dari perkataan pak lurah, namun karena hari sudah sore, mereka pun kecapean dan bubar. selesai.

begitulah potret kehidupan masyrakat desa dalam menyikapi BLT. ini adalah salah satu cermin betapa tidak solutifnya BLT dalam mengatasi permasalahan masyarakat dan malah menimbulkan masalah baru. oiya, lupa. saya mau nambahin epilog.

epilog:

dan BLT yang ditunggu tunggu pun tidak cair cair sebab ditahan karena dikhawatirkan akan timbul aksi yang lebih besar lagi..

cape deeh

Juni 24, 2008 Posted by | ironi, kebangsaan | 3 Komentar