Artikulasi Hati dan Otak

Ngado

4 Desember 2008, gw belom juga nemu hadiah ultah buat adek gw yang paling kecil. sebenernya gw udah tau mau ngasih apa, tapi barang barang yang udah gw liat ga ada yang cocok, minimal menurut selera gw yang emang agak agak high ini (apa iya ?)bahkan di mal kayak BIP pun ga ada. walhasil gw memutuskan mencari di pasar baru. stselah untel untelan di Damri (yang pasti gw berdiri, selain damrinya penuh, dengkul gw juga mentok di kursi depan kalo duduk) akhirnya gw nyampe juga di pasar baru.

gw ubek ubek dah tu pasar. di lantai satu, ga ketemu, lantai dua ga ketemu juga barangnya. di lantai tiga, kagak ada juga. di lantai empat, pusing bau kain. di lantai lima, perasaan gw berkata kalo gw bakal nemu, eh bener juga. deket tangga sono gw liat toko yang ngejual barang yang gw butuhin (barangnya rahasia yee). humm,,langsung deh gw pilih pilih barang yang cucok. ketemu juga deh barang yang sesuai ama selera gw, elegan. tu penjual ngasih harga 110 ribu. gw tau sih kalo di pasar pasar kek gini, biasanya harga aslinya setengahnye. langsung deh gw tawar 50 ribu hehehe, sadis yah nawarnya. soalnya hari tu gw ga bisa lama lama buat bikin tu penjual bosen liat tampang gw sehingga harganya bisa jatuh banget. seperti yang udah gw duga, penjualnya ternyata ga mau ngejual dengan harga segitu hehehe…dia minta 75 ribu, duuh gw males nawar lagi..gw tawar deh 60 ribu (katanya males nawar, tapi masih ada dorongan buat nawar soalny penjualnya lumayan good looking hwehehe..kidding)..keukeuh tu penjual ngejual 75 ribu. gw naekin tawaran deh jadi 65 ribu, ehh mau tu penjual. akhirnya dapet deh tu barang.

sepanjang perjalanan pulang, kepikiranlah buat ngebungkus tuh barang. padahal gw belom pernah sama sekali ngebungkus kado sendiri. kalo mau ngado, pasti minta dibungkusin orang. pas ngado buat adek taon kemarin, yang ngebungkusin si anggi. pas uchan nikah, yang ngebungkusin, si tia. akhirnya bulatlah tekadku untuk membungkus kado sendiri. sesampainya di salman, gw mampir dulu ke istek buat beli kertas kado.

ternyata ngebungkus kado lumayan mengasyikkan juga. sempet kepikiran sih, ngapain repot repot di bungkus, toh bakal di sobek juga. tapi, akhirnya gw sadar filosofi membungkus kado. membungkus kado ternyata sebuah jalan supaya pemberian itu terasa lebih manis. ada kesungguhan disana untuk memberikan yang terbaik untuk orang yang kita sayangi. tapi, kita tidak merasa sakit hati ato menyesal saat hasil jerih payah kita membungkus kado malah dibalas dengan disobeknya bungkus kado itu untuk diambil isinya. justru kita merasa gembira saat orang berbahagia menerima pemberian kita, tanpa terpikirkan telah sobeknya bungkus kado itu. artinya, kita rela bersusah payah demi melihat orang yang kita sayangi bahagia. gw tulis susah payah karena gw emang susah payah ngebungkus kado itu.

dan inilah hasil jerih payah gw…

dsc00005

Iklan

Desember 5, 2008 Posted by | iseng, kontemplasi | 3 Komentar

Ngirit apa Markus ?

Makanlah saat lapar dan berhenti makan sebelum kenyang..begitulah ajaran rasulullah tentang makan. tapi, kayaknya gampang gampang susah tuh. kadang kalo perut laper trus liat makanan, kepikiran pengen melahap makanan apa aja yang ada di situ. apalagi yang namanya mahasiswa, liat makanan murah apalagi gratis, masih bisa dimakan (belom basi maksudnya) pasti langsung dibahas. kalo bisa, buat persediaan 2 hari kali yee.
nah kejadian serupa gw alamin pas lagi makan pagi menjelang siang di kantin salman. gw makan menurut porsi gw, yaa yang kira kira cukup buat sampe makan siang menjelang malam (makan 2x sehari ceritanya). menjelang detik detik penghabisan makanan gw, datanglah sesosok mahasiswa bertubuh kurus (estimasi beratnya setengah berat badan gw. berat gw sekitar 84 kg) dia duduk pas di depan gw. pas tu orang duduk di depan gw, elah dhalah…porsi makannya dua kali porsi makan gw!!! langsung deh mendadak gw kenyang seketika ngeliat porsi makan super duper jumbo dumbo kek gitu. walhasil tiga suapan penghabisan makanan gw, gw abisin dengan susah payah saking mual ngerasa kenyang banget gara gara liat porsi tu orang. begitu abis makanan gw, gw langsung minum supaya makanan gw ga nyangkut di tenggorokan.
setelah makanan meluncur ke perut, timbullah pikiran aneh yang mendasari penulisan postingan blog ini. langsung gw ambil HP SonyEricsson gw. gw pun berpura pura membaca sms dan mengetik balesannya. padahal gw arahin tuh kamera HP gw ke makanan tu anak. dan akhirnya, JEPREETTTT (pastinya shutter gw silent dulu dong, suara tu ada dalam ati gw) dan hasilnya..
jepreet

segera setelah gw dapetin gambarnya, kaburlah gw dengan hati riang (lho??) menurut lo, porsi tu anak standar ato tu anak emang markus ???
(maruk dan rakus maksudnya, yang punya nama markus including markus horison, kesamaan nama bukan merupakan kesengajaan)

Desember 5, 2008 Posted by | iseng | Tinggalkan komentar