Artikulasi Hati dan Otak

Peluang bagi Mahasiswa kala Mudik

Mudik udah jadi bagian yang ga terpisahkan dari kehidupan mahasiswa. paling nggak setaon 3 kali mudik lah, mudik idul fitri, liburan, ma idul adha. sebenernya dibalik rutinitas itu, mudik ternyata punya peluang gede buat mahasiswa terutama sebagai media penjembatan antara mahasiswa sendiri dan masyarakat banyak.

kalo ngeliat dari pandangan masyarakat tentang mahasiswa sendiri, masyarakat udah sepantasnya naroh harapan besar di pundak mahasiswa sebagai generasi pewaris negeri ini. walaupun tidak secara eksplisit emang, namun respect yang diberi masyarakat ke mahasiswa ga bisa dipungkiri emang ada.

adanya respect ini tentunya kudu bisa ngebuat mahasiswa mikir, apakah pantas kalo momen mudik ini cuman diabisin buat makan, tidur, nonton tivi ato dengan kata lain ngendog di rumah aja ? nah kalo kebanyakan mahasiswa cuman ngendog doang, ya ga perlu heran dengan realitas bahwa walo negeri ini punya banyak sarjana, tapi pembangunannya semrawut ga jelas arahnya, lha wong bisa jadi sarjananya sendiri bisa jadi ga ngerti mau ngapain di masyarakatnya ?

jadi inget perkataannya bung hatta tentang hal ini. bahwa penyakit klasik bagi kaum cendekia (intelektual) adalah apakah ia akan tenggelam dalam rutinitas ataukah turun menyelesaikan persoalan – persoalan masyarakatnya ?. kalo ngeliat dari perkataan ini, jelas ini adalah pertanyaan yang besar yang mesti kudu di jawab selagi kita jadi mahasiswa. parameternya gampang aja, di rumahnya sendiri dia gaul kagak ? kalo misalnya dikit yang kenal ama dia, yaa bisa dipahami mengapa ia ga terlalu peduli ma orang lain. gimana mau peduli kalo kenal aja kagak ?

mumpung masih jadi mahasiswa, at least masih punya waktu seenggknya 7 bulan lagi buat ngerubah hal ini. yang perlu kita, mahasiswa, lakuin itu nanemin dan ngebangun trust and respect pada mahasiswa dari masyarakat. bisa dimulai dari hal yang simpel tuh, misalnya pas idul fitri kan ada kebiasaan saling beranjangsana ke tetangga..coba deh mulai ngobrol ga cuma salaman, pamer senyum, trus udah. at least, orang itu mulai tau tentang diri kita. nah kalo pas ramadhan ini udah pada mudik, momen ramadhan lebih cuco’ lagi. misalnya pan biasanya kalo di desa itu ais sholat tarawih pada tadarusan, coba deh kita ikutan. yaa walopun misalnya ngaji kita ga bagus – bagus amat, tapi kita ada partisipasinya ke masyarakat.

so, selamat mudik, selamat ngebangun trust and respect di masyarakat. insyaallah temen – temen bakal nemuin banyak hikmah dari hal ini. hikmah yang semakin ngebuat temen – temen yakin kalo bangsa ini ngebutuhin banyak pahlawan, dan semoga kita termasuk golongan itu.

you are not what you were born, but what you have within yourself to be…

Oktober 9, 2007 - Posted by | kontemplasi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: