Artikulasi Hati dan Otak

Perjuangan Kemerdekaan Indonesia dimulai dari Masalah Pribadi

mengejutkan! ekspresi itu yang bisa gw gambarin saat dengerin cerita seorang tua saat melayat ke rumah orang tua temen yang wafat. gimana enggak, bapak itu cerita tentang bung karno dan seluk beluknya.

as we know, technische hoogeschooll – itb sekarang – adalah almamater bung karno. dia adalah alumni arsitektur. berdasarkan cerita si bapak tua itu, dulu bung karno pernah pacaran dengan seorang noni belanda. namun berhubung bung karno adalah pribumi, jelaslah mister bapak noni itu nolak mentah – mentah. walhasil, bung karno ngerasa  tersinggung. sejak itulah dia menyatakan kontranya pada sinyo belanda. cerita dari si bapak ini ngebuat saya berpikir, wah jangan – jangan indonesia lahir karena kecelakaan (bukan MBA), alias ga direncanain sebelumnya. coba deh, misalnya si ortu dari noni belanda itu setuju setuju saja, pastilah ga ada yang namanya PNI ato bahkan ga ada nama bung karno sebagai proklamator, paling kacaunya, ga ada negara yang namanya Indonesia! kekekek..trus kayaknya aneh aja sih, ngebawa – bawa masalah pribadi ampe ke level nasional, tapi justru itu bisa ngebuktiin kalo emang sulit misahin kepentingan pribadi dengan kepentingan nasional di negara ini lha wong awalnya  aja emang kayak gitu..

lebih lanjut..sang bapak cerita kalo misalnya dulu pas jadi mahasiswa, bung karno udah nikah dengan seorang perempuan namanya utari. nah kemudian perempuan ini diceraikan soalnya bung karno dilamar ma jandanya HOS Cokroaminoto yang namanya Anggit yang ga laen adalah ibu kostnya sendiri – wah semoga ga terjadi affair di kost sebelumnya..ibu kostnya gitu loh, makanya buat mahasiswa, ati – ati tuh-. walau embel – embelnya janda, jangan salah cing..kata si bapak tua itu..nyonya anggit emang wanita kedua tercantik se bandung..beuh..nah si nyonya ini rupanya  memendam hasrat pada bung karno yang emang kasep jeung balageur. akhirnya nikah deh ma nyonya anggit ini – ah masih doyan brondong juga si nyonya teh –

hmm..kayaknya masih banyak misteri di sekitar itb dan sekitarnya, jadi tertarik deh buat nulisin yang lainnya.  tar  judulnya apa yah..History of ITB, unrevealed! cocok ga namanya ?

Oktober 29, 2007 Posted by | Blogroll | 5 Komentar

Tentang Gue

suatu saat gw dapet sms, isinya :

Gambarkan aku dengan satu kata. hanya satu kata! kirim jawabannya padaku lalu kirim pesan ini ke sepuluh orang & lihat jawaban aneh dan mengagumkan tentang mu.bls ya!karena ini menyenangkan!

Pertama kali gw nerima, gw mikir Apaan sih ga ada kerjaan banget!

tapi setelah dipikir – pikir, kayaknya menarik juga!

ya udah deh gw ngelakuin hal yang sama, bedanya, gw nge-spamnya lewat Y!m

akhirnya..lebih dari 10 orang yang ngebales. hasilnya…:

Mr Fajarsyah itu :

1. Tinggi

2. Preman [gw ga jelas kenapa pendapatnya tentang gw kayak gini..setau g, gw itu berhati lembut..]
3. Sadis [wah..ga jelas lagi nih..sante aja kok, gw belom pernah ngebunuh orang. paling banter ngebunuh lalet. ngebunuh semut aja gw ga tega!]

4. Ganteng [so pasti..tapi kenapa yang bilang ini laku – laki semua :-(..]

5. Aneh [yaa..kalo ini masih bisa dimaklumi lah. everybody is unique]

6. smart [no comment]

7. Unik [yo! everybody is unique]

8. Garink [Nevertheless…selalu garink!]

9. Njelimet [complicated yah ?..]

10. Lucu..[O yaa..? lucuan mana ama brad pitt ?]

11. Jayus [hmm…Jayusdiningrat ?]

tapi, balesan yang bikin surprise itu ?

Aya – aya wae.Gambarkan? kata benda ato kata sifat ?!

Kata Benda : Kau seperti Gunung, Cadas!

Kata Sifat : Idealis, tegas, optimistis, semangat, kerja keras, puitis, keras kepala, egois.

sori bib banyak, tanggung cuman satu kata..

emang bener – bener surprising! kadang orang lain punya persepsi tentang kita yang sama sekali kita ga tau yah ?

gw cuman bisa berdoa

Allahumma Alhimnii rusydii. wa a’iznii minsyarri nafsi

Oktober 22, 2007 Posted by | Blogroll | 3 Komentar

Ga Ada Alasan Buat Ngerasa Kesel

pernah ga ngerasa di hari ini lo siaal banget. misalnya kejebak macet ato ban motor lo bocor ga jelas ? ato misalnya lo ngadepin masalah yang njelimet banget ? gw yakin semua orang pasti pernah ngerasain hal ini. namun, pernah ga coba mikir laen ? yang gw maksud yaitu lo ga nurutin rasa kesel yang muncul di ati.

siang tadi gw ngalamin semua kejadian diatas. pertama, macet. tapi, setelah gw pikir – pikir, macet ternyata ada baeknya juga. mungkin Allah ngasih rejeki buat pengamen, pengemis, anak jalanan di kemacetan ini. bayangin, misalnya jalanan lancar. penghasilan mereka berkurang dong ? nah sebenernya solusi memecahkan masalah kemacetan itu mungkin juga dengan jalan mensejahterakan mereka yaitu anak jalanan, pengemis, pengamen itu. karena apa, supaya Allah ngasih rejeki ke mereka dari jalan yang lain, bukan di jalan raya, di kemaceta.

hal yang sama berlaku pula di ban bocor. pertama, emang gw kesel pas bannya bocor, hampir maghrib lagi. tapi ternyata pas gw liat tukang tambal bannya, gw langsung nangkep bahwa inilah jalan rejekinya. so, ngapain gw harus kesel dengan ban motor yang bocor, toh ada yang ngerasa seneng dengan adanya ban yang bocor ini supaya dia dapet rejeki.

so..mikir – mikir lagi deh kalo mau kesel, siapa tau ada hikmah yang ga bisa lo dapet kalo misalnya lo nurutin rasa kesel lo..

Oktober 22, 2007 Posted by | kontemplasi | Tinggalkan komentar

Belajar Cinta

dsc00181.jpg

buku ini saya baca ketika liburan idul fitri. pertama, mungkin para pembaca akan berpikir bahwa buku ini menceritakan kumpulan kisah romantik melankolik tentang cerita cinta Rasulullah dengan khadijah. namun, pastinya anda akan merasa surprise sekali saat membacanya, sebab penulis buku ini benar – benar pandai mengemas bentuk cinta dalam kemasan kekuatannya, sehigga anda akan menemukan cinta yang sama sekali tidak melankolik namun cinta yang memiliki kekuatan luar biasa.

tidak bisa dipungkiri bahwasanya kehadiran khadijah dalam kehidupan Rasulullah adalah kehendak Allah yang luar biasa hikmahnya. khadijah mampu memainkan peran layaknya ibu, sebagai istri, dan sebagai teman sekaligus. walaupun usia mereka saat menikah sangat jauh (khadijah 40 tahun dan muhammad 25 tahun), namun rumah tangga mereka benar – benar sangat harmonis. kepercayaan satu sama lain benar – benar nampak secara nyata. dan dalam cinta mereka saya tidak melihat adanya prinsip take and give namun hanya ada give and give . patut diketahui pula bahwasanya dalam meretas jalan pernikahan ini, khadijahlah yang melamar muhammad. cerita ini benar – benar menginspirasi bahwasanya khadijah telah memberi contoh kemerdekaan diri kaum wanita untuk menentukan sesuatu yang terbaik dalam dirinya. khadijah pun memilih muhammad bukan karena kerupawanannya maupun harta benda (muhammad adalah pemuda yang mislkin saat itu), namun didasarkan atas integritas dan sifat serta sikap dari muhammad sendiri yang membuat khadijah kagum.

satu hal yang dimiliki khadijah yang membuatnya begitu luar biasa adalah kekuatan spiritual yang ia miliki. kecantikan akan memudar, ketuaan akan menghinggapi setiap insan, namun dengan kekuatan spiritual, seorang istri tetap akan mampu berada di hati suaminya. benarlah bahwasanya “perhiasan yang paling indah adalah wanita shalihah” .

membaca buku ini, saya belajar sesuatu yang baru tentang gaya menulis. dari buku sirah yang pernah saya baca, alhamdulillah saya belajar sesuatu yang abru tentang gaya penulisan. pada sirah UMAR BIN KHATHTHAB (tulisan Muhammad Husain Haekal) penulis memiliki gaya penulisan heroik dan menggelorakan semangat, dalam sirah Nabawiyah (penulis Al Buthy) penulis memiliki gaya penulisan ilmiah dengan analisis dalam, dan dalam buku ini (penulis Abdul Mun’im Muhammad) penulis memiliki gaya penulisan yang mampu menggugah perasaan, membungkus cinta dalam bingkai kekuatan.

tertarik ? baca aja sendiri….

Oktober 19, 2007 Posted by | resensi | 3 Komentar

Pilihanku

sebenernya pas ngomongin tentang ‘mengalah’ yang ada di postingan sebelumnya, saya jadi teringat puisi yang dulu <entah kapan> pernah kubuat. nah silakan click my another weblog

http://mrfajarsyah.blogspot.com/2007/10/pilihanku.html

Oktober 19, 2007 Posted by | Blogroll | Tinggalkan komentar

menyoal peran manusia

tergelitik menulis tema ini setelah berdiskusi dengan sahabat via sms. semuanya diawali oleh perasaanku yang merasa ada yang aneh dengan sms – sms sahabatku itu. saya merasa dia sedang dalam kondisi tertekan atau dalam kondisi kebimbangan. akhirnya saya memberanikan diri meng-sms-nya

inti dari diskusi kita adalah tentang peran manusia. teman saya berpendapat bahwasanya ia merasa takut tidak dapat mencapai hal – hal ideal. orang – orang terlalu berharap dan menuntut banyak dari dirinya. ketika membaca sms-nya, sejujurnya aku pernah mengalami hal yang sama. pada akhirnya saya putuskan ‘mengalah’. memang pertama akan sangat sulit karena ego kita berharap lebih. namun kemudian saya sadar bahwasanya ini memang tanggung jawab saya bukan kehendak mereka.

kemudian, beliau mempertanyakan mengapa saya ‘mengalah’, beliau mempertanyakan mengapa manusia selalu terjebak dalam dualisme peran. di satu sisi dia bebas dan berhak atas dirinya, di sisi lain dia terikat dengan orang lain. bagaimana memadukan keduanya supaya sejalan ? dan ga ada yang harus mengalah.

sejurus saya hampir merasa setuju dengan pendapatnya. kemudian saya mencoba merenungi apa yang telah aku putuskan dengan sikap ‘mengalah’ ku pada beberapa hal. kemudian aku menemukan sesuatu yang berbeda dengan pendapatnya. dimataku manusia tidak terjebak dalam dualisme peran, namun memang manusia memiliki multi-peran. dan mencari jalan yang terbaik dari peran – peran tersebut adalah bukan dengan maksimalisasi salah satu peran namun dengan optimalisasi peran – peran yang kita punya sehingga kita bisa menunaikan kewajiban kita pada orang lain pun juga hak kita sebagai manusia pribadi.

memang, menyoal peran ini adalah tak ada habisnya. semua bergantung dari sudut pandang pribadi masing – masing. namun, pelajaran yang saya ambil dari ramadhan kali ini membuktikan bahwasanya penurutan ego dalam mencari titik temu antar peran yang dimiliku hanya akan membuat jurang antar peran semakin besar. maka dari itu yang terpenting adalah menyadari apa yang menjadi tanggung jawab kita. peran – peran yang kita miliki tidak lantas menjadikan tanggung jawab kita pada pihak yang terkait dengan satu peran kita menjadi terbagi. semuanya membuat satu doa menjadi lebih sering kupanjatkan

“Allahumma Alhimnii Rusydii, wa A’iznii min kulli nafsii..”

Oktober 19, 2007 Posted by | kontemplasi | Tinggalkan komentar

Peluang bagi Mahasiswa kala Mudik

Mudik udah jadi bagian yang ga terpisahkan dari kehidupan mahasiswa. paling nggak setaon 3 kali mudik lah, mudik idul fitri, liburan, ma idul adha. sebenernya dibalik rutinitas itu, mudik ternyata punya peluang gede buat mahasiswa terutama sebagai media penjembatan antara mahasiswa sendiri dan masyarakat banyak.

kalo ngeliat dari pandangan masyarakat tentang mahasiswa sendiri, masyarakat udah sepantasnya naroh harapan besar di pundak mahasiswa sebagai generasi pewaris negeri ini. walaupun tidak secara eksplisit emang, namun respect yang diberi masyarakat ke mahasiswa ga bisa dipungkiri emang ada.

adanya respect ini tentunya kudu bisa ngebuat mahasiswa mikir, apakah pantas kalo momen mudik ini cuman diabisin buat makan, tidur, nonton tivi ato dengan kata lain ngendog di rumah aja ? nah kalo kebanyakan mahasiswa cuman ngendog doang, ya ga perlu heran dengan realitas bahwa walo negeri ini punya banyak sarjana, tapi pembangunannya semrawut ga jelas arahnya, lha wong bisa jadi sarjananya sendiri bisa jadi ga ngerti mau ngapain di masyarakatnya ?

jadi inget perkataannya bung hatta tentang hal ini. bahwa penyakit klasik bagi kaum cendekia (intelektual) adalah apakah ia akan tenggelam dalam rutinitas ataukah turun menyelesaikan persoalan – persoalan masyarakatnya ?. kalo ngeliat dari perkataan ini, jelas ini adalah pertanyaan yang besar yang mesti kudu di jawab selagi kita jadi mahasiswa. parameternya gampang aja, di rumahnya sendiri dia gaul kagak ? kalo misalnya dikit yang kenal ama dia, yaa bisa dipahami mengapa ia ga terlalu peduli ma orang lain. gimana mau peduli kalo kenal aja kagak ?

mumpung masih jadi mahasiswa, at least masih punya waktu seenggknya 7 bulan lagi buat ngerubah hal ini. yang perlu kita, mahasiswa, lakuin itu nanemin dan ngebangun trust and respect pada mahasiswa dari masyarakat. bisa dimulai dari hal yang simpel tuh, misalnya pas idul fitri kan ada kebiasaan saling beranjangsana ke tetangga..coba deh mulai ngobrol ga cuma salaman, pamer senyum, trus udah. at least, orang itu mulai tau tentang diri kita. nah kalo pas ramadhan ini udah pada mudik, momen ramadhan lebih cuco’ lagi. misalnya pan biasanya kalo di desa itu ais sholat tarawih pada tadarusan, coba deh kita ikutan. yaa walopun misalnya ngaji kita ga bagus – bagus amat, tapi kita ada partisipasinya ke masyarakat.

so, selamat mudik, selamat ngebangun trust and respect di masyarakat. insyaallah temen – temen bakal nemuin banyak hikmah dari hal ini. hikmah yang semakin ngebuat temen – temen yakin kalo bangsa ini ngebutuhin banyak pahlawan, dan semoga kita termasuk golongan itu.

you are not what you were born, but what you have within yourself to be…

Oktober 9, 2007 Posted by | kontemplasi | Tinggalkan komentar

Menyoal Perbedaan Penetapan 1 Syawal

Momen 1 syawal setiap tahunnya hampir selalu dihiasi dengan perbedaan penetapan tanggalnya. Perbedaan ini disebabkan oleh berbedanya penggunaan metode dalam menentukan akhir Ramadhan yaitu hisab dan rukyat. Bagi sebagian masyarakat, perbedaan ini menjadi sumber masalah penyebab terjadinya friksi dan riak – riak perpecahan dan permusuhan di kalangan masyarakat akar rumput. Bagi sebagian lain, perbedaan ini menimbulkan kebingungan sebab tidfak adanya ketegasan dari pemimpin masyarakat maupun pemerintah dalam mengupayakan titik temu sebagai fasilitator persatuan umat.

Hal ini menyisakan elegy tersendiri bagi kehidupan masyarakat Islam khususnya di Indonesia. Perbedaan akibat hal yang kecil menjadi sedemikian besarnya, hingga mampu menimbulkan perpecahan atau setidaknya hilangnya persatuan dan kesatuan umat.  Pada akhirnya, apakah mungkin umat ini akan mampu melihat dan menyikapi persoalan yang jauh lebih besar seperti kasus palestina, apabila dalam mensolusikan hal sepele semacam ini saja tidak mampu ? pertanyaan ini menjadi PR besar bagi upaya mencari momen kebangkitan umat Islam, bukan hanya di Indonesia, namun di seluruh dunia sekalipun.

Sudah sepantasnya umat islam meninggalkan kata – kata “Perbedaan adalah rahmat” yang selalu mengemuka tatkala muncul perbedaan termasuk perbedaan penetapan tanggal ini. Karena aksioma perbedaan adalah rahmat bila dinegasikan akan menimbulkan munculnya aksioma persamaan adalah laknat. Selain itu, bukti empirik menunjukkan bahwasanya perbedaan itu selalu menimbulkan perpecahan. Apabila perbedaan adalah rahmat, maka mengapa Rasulullah menunjukkan mekanisme musyawarah sebagai ajang mencari titik temu ?

Menyikapi hisab dan rukyat

Tak bisa dipungkiri bahwa ulama penganut metode hisab atau rukyat pasti memiliki dalil – dalil baik itu hadits maupun ayat Al Quran dalam melakukannya. Tentunya tulisan ini tak hendak memperbandingkan dalil – dalil yang dimiliki oleh para ulama penganut metode hisab atau rukyat tersebut sebab apabila dalilnya sama – sama kuat maka tidak aka nada titik temu. Maka dari itu, perlu ada paradigma lain dalam mencari titik temu yang diharapkan mampu menjadi jalan bagi persatuan umat.

Hal yang jauh lebih penting dari metode adalah tujuan. Karena tujuan itu bersifat tetap sedangkan metode bisa fleksibel. Maka dari itu, penggunaan metode hisab atau rukyat diserahkan pada pemimpin masyarakatnya selama tujuannya tercapai yaitu menetapkan masuknya awal bulan.

Akan tetapi, kasus yang terjadi di Indonesia berbeda. Sering kali perbedaan metodologi ini tidak diupayakan titik temunya oleh para pemimpin masyarakat maupuan pemerintah sehingga walaupun tujuannya tercapai namun aspek yang lebih penting dari semuanya menjadi terabaikan. Aspek yang terpenting tersebut adalah ukhuwah islamiyah. Aspek ukhuwah islamiyah ini harus diletakkan diatas persoalan penetapan tanggal ini. Karena kekeliruan penetapan tanggal ini adalah hal yang diampuni. Sebab, seandainya ada orang yang mengaku telah melihat hilal Ramadhan atau syawal sehingga menyebabkan orang berpuasa sehari di bulan Sya’ban atau berbuka sehari di bulan Ramadhan, maka Allah sangat mungkin mengampuni kesalahannya. Allah telah mengajari manusia untuk berkata :

“Ya Tuhan kami, janganlah engkau hukum kami jika kami lupa atau keliru (Al Baqrah 286)1

Maka dari itu, suatu perkara yang diampuni sudah selayaknya dinomorduakan dalam segi prioritas daripada suatu hal yang lebih penting yaitu persatuan umat Islam atau Ukhuwah Islamiyah. Paradigma ini diharapkan mampu menyelamatkan umat dari perselisihan yang sengit akibat perbedaan penetapan masuknya bulan baik itu Ramadhan maupun Syawal. Hal ini merupakan sebuah langkah awal dalam mewujudkan persatuan umat yang didambakan terutama dalam melakukan syiar – syiar keagamaan dalam kehidupan.

Peran Pemerintah

Usaha mewujudkan persatuan umat sudah menjadi tanggung jawab bagi para pemimpinnya. Ada sebuah itikad baik saat perwakilan dua ormas besar Indonesia yaitu NU dan Muhammadiyah duduk bersama dalam membahas masalah ni. Namun harapan untuk menemukan titik temu itu sirna tatkala hasil dari pertemuan itu hanya untuk mengumumkan bahwa mereka berbeda dalam penetapan tanggalnya. Pada akhirnya, lagi – lagi umatlah yang dibingungkan akibat perbedaan pendapat pemimpinnya itu.

Paradigma bahwasanya setiap hal yang berpotensi menimbulkan perselisihan atau perpecahan di kalangan umat harus dihilangkan harus menjadi bagian yang integral bagi pemimpin umat. Bahkan apabila ada suatu lembaga elemen pemerintah yang ditugasi menetapkan hilal dalam suatu Negara yang berpenduduk muslim dalam perspektif Indonesia adalah Majelis Ulama Indonesia (MUI), maka seluruh kaum muslimin termasuk di dalamnya ormas – ormas islam, harus taat. Hal ini disebabkan ketaatan padanya merupakan hal yang ma’ruf meskipun mungkin keputusan tersebut berbeda dengan keputusan di Negara lain karena setiap Negara memiliki ru’yah yang berbeda – beda.

Pada akhirnya, peran aktif pemerintah dalam usaha mewujudkan persatuan dan kesatuan umat merupakan hal yang selalu dituntut. Jangan sampai suatu hal sekecil apapun yang menimbulkan perbedaan dan menyebabkan perselisihan dan perpecahan dibiarkan bahkan diabaikan. Hal ini berpotensi pada ketidakmampuan umat ini untuk bangkit dari keterpurukan.

Bagi pemerintah Indonesia, mewujudkan persatuan kaum muslimin harus diupayakan semaksimal mungkin. Karena tak bisa dipungkiri bahwa mayoritas penduduk negeri ini adalah muslim, dan kebangkitan muslimin bisa berkorelasi dengan kebangkitan bangsa ini. Selain itu, diharapkan ada kedewasaan bersikap dalam menyikapi perbedaan dan sikap mengupayakan persatuan dari para pemimpin ormas – ormas islam sehingga kebingungan dan perselisihan umat akibat perbedaan yang timbul bisa dihindari.

Oktober 7, 2007 Posted by | kebangsaan | Tinggalkan komentar

Dalam Doaku

(Sapardi Joko Damono, 1989, kumpulan sajak
“Hujan Bulan Juni”)

Dalam doaku subuh ini kau menjelma langit yang
semalaman tak memejamkan mata, yang meluas bening
siap menerima cahaya pertama, yang melengkung hening
karena akan menerima suara-suara

Ketika matahari mengambang tenang di atas kepala,
dalam doaku kau menjelma pucuk-pucuk cemara yang
hijau senantiasa, yang tak henti-hentinya
mengajukan pertanyaan muskil kepada angin
yang mendesau entah dari mana

Dalam doaku sore ini kau menjelma seekor burung
gereja yang mengibas-ibaskan bulunya dalam gerimis,
yang hinggap di ranting dan menggugurkan bulu-bulu
bunga jambu, yang tiba-tiba gelisah dan
terbang lalu hinggap di dahan mangga itu

Maghrib ini dalam doaku kau menjelma angin yang
turun sangat perlahan dari nun di sana, bersijingkat
di jalan dan menyentuh-nyentuhkan pipi dan bibirnya
di rambut, dahi, dan bulu-bulu mataku

Dalam doa malamku kau menjelma denyut jantungku,
yang dengan sabar bersitahan terhadap rasa sakit
yang entah batasnya, yang setia mengusut rahasia
demi rahasia, yang tak putus-putusnya bernyanyi
bagi kehidupanku

Aku mencintaimu.
Itu sebabnya aku takkan pernah selesai mendoakan
keselamatanmu

Oktober 1, 2007 Posted by | Blogroll | Tinggalkan komentar